Senin, 05 April 2010

Usaha Ternak Ikan Lele (Bag. 2)


Analisa Usaha Ternak Lele Dengan Mempertimbangan
Aspek Efisiensi dan Aspek Optimalisasi, Mampu Meningkatkan Keuntungan 450 persen


Baca sebelumnya Usaha Ternak Ikan Lele (Bag. 1)


Saya diminta teman untuk membahas tentang budidaya lele. Kalau hanya menulis teori, mungkin hanya butuh waktu tidak lebih dari 30 menit. Akan tetapi saya ingin membuat suatu analisa yang lengkap atau setidaknya saya bisa memberikan satu gambaran yang mungkin dapat dijadikan satu pegangan.

Dari aspek budi daya, akan lebih baik kalau mengambil referensi dari pihak lebih berpengalaman dangan menguasi secara teknis. Untuk itu dalam hal ini, saya akan membahas dari aspek manajemen dan analisis, tanpa membahas aspek teknis.

Dalam budidaya lele terdapat tiga faktor yang mempengaruhi untung ruginya usaha. Faktor pertama a dalah biaya, kedua jumlah hasil panen dan ketiga harga jual.

Untuk mendapatkan keuntungan yang maksimal, maka biaya yang dikeluarkan harus minimal atau efisien. Efisien jangan disalahartikan. Kadang orang menterjemahkan efisien dengan penghematan, padahal belum tentu hemat sama dengan efiisen. Dalam tulisan lain saya sering mengatakan bahwa untuk melakukan efisiensi saya sering menaikan biaya, bahkan dalam kondisi perusahaan rugi, saya pernah menaikan gaji karyawan dengan alasan efisiensi.

Contoh lain adalah jika kita sedang membangun rumah, karena ingin efisien, maka pekerja bangunan tidak di beri rokok, maka yang terjadi adalah pekerjaan seharusnya selesai 1 hari, dikerjakan dalam 2 hari, kalau jumlah pekerja bangunan 5 orang dengan jumlah upah perhari Rp. 200 ribu, sedangkan biaya rokok hanya Rp. 20 ribu. Artinya dengan penghematan Rp. 20 ribu menjadikan pemborosan Rp. 200 ribu.

Dalam melakukan efisiensi harus dilihat komponen biaya yang paling besar, sehingga apabila efisiensi bisa dilakukan, maka pengaruhnya sangat besar. Dalam ternak lele, biaya yang paling besar adalah biaya pakan, yaitu 67 persen dari total biaya operasional. Biaya inilah yang harus diturunkan, kenapa? Kalau biaya pembelian waring bisa diturunkan sebesar 50 persen, maka secara total penurunan biaya hanya 0,98 persen, akan tetapi apabila biaya pakan turun 50 persen, maka penurunan total biaya sebesar 32 persen. Ini yang dinamakan skala prioritas. Lalu sebesar apa pengaruh penurunan pakan sebesar 32 persen terhadap keuntungan? Nanti akan saya bahas dalam analisa.

Fenomena yang terjadi sekarang, peternak lele sangat tergantung kepada pakan ternak buatan pabrik. Peternak tidak memiliki bergainning position (posisi tawar) terhadap kebijakan harga pakan. Dilematis itu yang sekarang terjadi pada petenak lele. Pada saat harga pakan tinggi, peternak harus tetap membeli pakan. Karena jika tidak, sifat lele yang kanibal akan saling memakan satu sama lain. Disamping itu perkembangan lele akan sangat terhambat, sudah jelas kerugian yang akan diderita.

Lalu bagaiman caranya untuk mengatasi hal tersebut. Saya teringat pada almarhum ayah saya, semasa hidupnya beliau senang memelihara lele, pakan yang digunakan tidak pernan menggunakan buatan pabrik. Akan tetapi setiap pulang kerja balau mampir ke pasar untuk membeli tulang pindang tongkol dan sisa-sisa potongan ikan asin. Sampai dirumah dijemur, lalu ditimbuk, kemudian dicampur dengan dedak. Kemudian diberikan pada lele. Ternyata lele yang dihasilkan perkembangannya lebih besar cepat dari pada lele yang diberi pakan buatan pabrik. Dan yang paling penting adalah rasa lele jauh lebih lezat. Kalau dihitung sekarang, katakanlah harga pakan pabrik Rp. 4.800 per kg, harga pakan buatan sendiri paling tinggi Rp. 1.500 per kg. Artinya pnghematan sebesar Rp. 3.300 atau sama dengan 69 persen. Alternatif lain adalah membuat tepung ikan dari sisa-sisa makan pada rumah makan atau restoran.

Faktor kedua adalah jumlah hasil panen, jumlah hasil panen sangat mempengaruhi dalam pencapaian keuntungan. Saya tidak akan menerangkan lebih jauh tentang cara untuk mendapatkan hasil panen maksimal, karena bukan bidang saya. Akan tetapi saya katakan bahwa hasil panen merupakan faktor penting dalam pencapaian keuntungan beternak lele.

Faktor ketiga adalah harga jual, harga jual dapat dipengaruhi oleh berbagai hal. Diantaranya adalah mata rantai perdagangan, peningkatan nilai tambah, biaya transportasi, penghargaan terhadap produk, harga pesaing, jumlah panen yang dihasilkan, peningkatan permintaan dan lain-lain.

Tapi yang jelas pengaruh harga jual sangat dominan dalam pencapaian keuntungan beternak lele.

Apabila kita bisa mengoptimalkan salah satu faktor, atau dua dari tiga faktor, apalagi ketiga-tiganya. Maka saya yakin keuntungan yang diperoleh sangat besar. Kita jangan mau jadi orang rata-rata, kita jangan mau menyerah kepada keadaan, kita jangan menyalahkan penyebab kesalahan, akan tetapi kita harus bisa mencari solusi kesalahan dan menyelesaikan kesalahan dengan bijak.

Terakhir saya akan memberikan analisa sebagai berikut :

Perhitungan Sebelum Efisensi dan Optimalisasi

No

Uraian

Kuantitas

Harga

Jumlah

Total

Keterangan








I

Penjualan

700

9.000

6.300.000

6.300.000









II

Biaya Operasioan






1

Benih

10.000

150

1.500.000



2

Pakan Apung

300

4.800

1.440.000



3

Pakan tenggelam

500

3.750

1.875.000

4.815.000









III

Biaya Investasi per







Periode




400.000



Total Biaya




5.215.000


IV

Keuntungan Bersih




1.085.000



Perhitungan Setelah Efisensi dan Optimalisasi


No

Uraian

Kuantitas

Harga

Jumlah

Total

Keterangan








I

Penjualan

840

10.800

9.072.000

9.072.000









II

Biaya Operasioan






1

Benih

10.000

150

1.500.000



2

Pakan Apung

300

1.500

450.000



3

Pakan tenggelam

500

1.500

750.000

2.700.000









III

Biaya Investasi per







Periode




400.000



Total Biaya




3.100.000


IV

Keuntungan Bersih




5.972.000




Keterangan :

1. Kenaikan produksi 20 persen
2. Kenaikan harga 20 persen
3. Harga pakan Rp. 1.500 per kg


Dari perhitungan diatas menunjukkan bahwa dengan asumsi kenaikan produksi 20 persen, kenaikan harga 20 persen dan harga pakan ditekan penjadi Rp, 1.500 per kg, maka keuntungan meningkat dari Rp. 1.085.000 menjadi Rp. 5.972.000, naik Rp. 4.887.000 atau 450 persen

Dalam kenyataanya mungkin optimalisasi keuntungan tidak sebesar itu, atau mungkin juga bisa lebih besar dari itu. Tetapi yang jelas anda yang lebih tahu dalam pelaksanaannya. Yang penting bagi saya adalah saya telah melempar bola, dan anda yang harus memasukannya kedalam gol.

Terima kasih, sukses selalu.


Download file Pdf Budidaya Ikan Lele beserta estimasi keuntungannya



Credits :
1. Link 1
2. Link 2

1 komentar:

  1. Maaf kami numpang promosi & semoga bermanfaat.
    -------------------------------
    Apa alasan sekian banyak orang memilih Trading Forex untuk bisnis ?
    Trading forex dilakukan selama 24 jam online senin - jum'at
    Trading forex bisa dimulai dari modal yang kecil
    Trading forex menawarkan harga yang tetap dan tidak bisa tawar menawar
    Trading forex dapat menghasilkan keuntungan yang cepat
    Trading forex tidak perlu karyawan
    Trading forex menjadikan kita bos sendiri
    Trading forex tidak berbelit-belit
    Trading forex tidak mengenal krisis moniter dan lain-lain
    Jadi Trading forex lebih unggul dari pada bisnis real lainya.
    --------------------------------
    Bagaimana untuk memulainya ?
    Bagi anda yang masih baru silahkan anda belajar pada website kami di
    http://goo.gl/vi50WO
    Jika anda memiliki pertanyaan silahkan hubungi kami disini :
    --------------------------------
    Hp : 085364558922
    SMS Center: 085364558922
    Blackberry ID: fbs2009
    Skeype : safrisya1
    Email: fbsasian@gmail.com
    --------------------------------
    Di broker forex fbs banyak kelebihanya :
    Bonus deposit 100% bisa anda tarik
    Bonus 5 usd untuk pembukaan akun cent
    Bonus kaos FBS bagi anda yang melakukan deposit 500usd
    Spread dimulai dari 0.2 pip
    Deposit menggunakan bank lokal indonesia
    Ada jenis akun yang bisa mengasuransikan dana anda hingga 100%
    --------------------------------
    Begabung sekarang di http://goo.gl/vi50WO

    BalasHapus